Can I Say Jadi Media Partner

Saya masih inget, waktu itu hari Jumat, saya buka Twitter dan taulah bahwa dalam waktu dekat bakal ada 2 acara musik seru, pensi Regina Pacis Bogor dan Bazaar SMA 2 Bandung. Ke kedua panitia acara itu, saya menawarkan diri untuk jadi peliput atas nama Can I Say Magazine. Untuk Pensi di RP, intinya semua lancar. Sampai acara beres pun saya hadir buat meliput langsung. Nah buat yang kedua ini ada cerita khususnya. Can I Say ngeliput acara SMA 2 Bandung jadi spesial karena itulah kali pertama majalah digital yang dirintis sejak Agustus tahun lalu itu jadi media partner resmi, sampe logonya dipajang di media publikasi acara.

Hari Jumat itu saya SMS humas Bazaar SMA 2. Mereka menyambut positif itikad baik dari Can I Say buat meliput. Katanya mau jadi media partner ga? Kalau mau kirimin logo siang itu juga. Saya bilang ga usah, nanti Can I Say bantu publish di social media. Tapi si panitia bilang sayang, soalnya lumayan biar logonya dipajang, lagian bentar lagi mau dicetak. Dipikir-pikir, oke juga Can I Say nampang. Yaudah beberapa menit kemudian saya kirim logonya. Sebenarnya, saya sebagai salah satu kru Can I Say pengennya dapet free pass doang, ga lebih (maksudnya ga lebih juga ga apa-apa,sukur-sukur lebih untungnya,haha). Pasalnya, pensi SMA 2 itu salah satu pensi yang layak ditunggu, tiap taun pengisi acaranya ajib. Tahun 2009 adalah kali pertama saya nonton pensi SMA 2. Waktu itu ada Rocket Rockers, SID, Beside, sampe Burgerkill. Acaranya di kampus SMA 2 di Cihampelas. Saya sampe bela-belain nginep di rumah sodaranya Hiban, ade kelas saya. Tahun berikutnya, saya nonton sendirian di Sabuga. Disana saya juga puas banget nonton Polyester Embassy, Rock and Roll Mafia, Shaggy Dog, bahkan ikut moshing-moshingan di bibir panggung waktu Seringai beraksi. Pensi SMA 2 emang suka pas waktunya, di awal tahun, pas lagi libur semester.

Nah untuk tahun ini, meski mendapat kesempatan nonton gratis, sayangnya saya ga bisa dateng liput langsung. Kita lanjutkan cerita yang tadi ya, kita lanjut dari ngirim logo. Nah setelah itu saya dikontak buat sign MoU. Itulah yang sebenarnya ga saya mau, takutnya tiba-tiba ga bisa padahal udah deal kan berabe. Kebetulan waktu itu panitia kontak pas saya lagi di jalan dari Bogor ke Bandung, pas terjebak 15 jam gara-gara demo buruh itu. Besoknya saya tanda tanganlah MoU itu, artinya saya kudu dateng entar. Eh tiba-tiba seminggu sebelum acara, saya harus masuk kerja di hari Sabtu. Mulailah hari itu saya cari pengganti, dan dapetlah Van, partner in crime saya soal konser-konseran. Saya dan Van lumayan sering dateng ke konser bareng, bahkan kami rela menembus jarak dan durasi perjalanan demi sebuah gelaran musik. Intinya Van sudah menyelamatkan saya dan Can I Say. Saya ga dituntut secara hukum gara-gara melanggar perjanjian yang ditandatangani diatas materai, sekaligus Can I Say ga tercemar namanya karena menyeleweng dari peliputan. Yaudah intinya itu, Can I Say Magazine untuk pertama kalinya jadi media partner. Hehe. Coba lihat logo di kanan bawah poster ini:

Labels: ,