Menunggu Aris


Mas Joko, piye kabar mas disana? Lasmi disini sehat Mas. Sudah ketemu Aris Mas? Anak pertama kita itu memang rajin. Dia mirip kamu, meskipun dia mungkin ga inget betapa gagahnya kamu waktu masih seusia dia. Aris masih terlalu kecil waktu Mas pergi. Si Aris itu udah anaknya getol, sopan, pinter pula. Mas mungkin masih ingat waktu Lasmi dulu sering kirimin nilai-nilai rapotnya yang bagus. Sayangnya Aris ga bisa sekolah tinggi-tinggi. Biaya sekolah sekarang mahal Mas. Bisa lulus SMA saja udah sukur. Aris sekarang kerja di gedung Mas, katanya tempat kerjanya mewah, gedungnya tinggi, ada di tengah kota. Lasmi seneng dengernya, meskipun dia disana jadi petugas kebersihan. Gajinya sih ga seberapa, tapi lumayan. Lasmi sekarang masih jual gorengan, tapi cuma masakin, Aris yang jual. Anak itu memang ga pernah malu kerja apapun, katanya yang penting halal, lumayan buat tambahan penghasilan.

Sehari sebelum Aris terakhir kerja, dia sempet pijitin Lasmi Mas. Dia juga beliin Lasmi daging ayam, dia masakin sendiri. Enak banget masakan dia. Andri juga dikasih. Andri bilang dia pengen kerja kayak Mas-nya. Sekarang dia kerjanya jaga kios pulsa. Gaji Andri ga segede Aris, tapi Andri masih rajin nabung, katanya buat modal jualan.

Mas Joko, Jakarta banjir lagi. Mas pasti belum pernah ngalamin banjir segede ini. Bayangin Mas, presiden aja kebanjiran. Aris tetep kerja. Dia ga pernah lewatin kebiasaannya nyium tangan Lasmi sebelum berangkat. Aris biasa berangkat pagi, biar ga kena macet. Pulangnya malem, gara-gara kejebak macet katanya. Lasmi curiga, kok malam itu Aris ga pulang-pulang? Padahal Andri udah beliin Lasmi nasi padang. Lasmi bilang makannnya nanti nunggu Aris pulang, biar makan sama-sama. Tapi Aris lama ga pulang, perasaan Lasmi mulai ga enak. Mungkin dia terjebak banjir. Jalanan Jakarta kebanjiran Mas, sampai banyak mobil kerendam.

Lasmi ga mau makan sebelum Aris pulang. Kasihan, pasti Aris juga belum makan. Aris waktu itu sudah dua hari ra pulang. Lasmi kaget waktu dengar kabar Aris udah nyusul Mas, katanya kebanjiran di gedung tempat dia kerja. Awalnya Lasmi ga percaya. Gedung Aris kan tinggi. Masa banjirnya sampe atas gedung? Ternyata benar kata orang-orang. Aris tenggelam Mas. Pasti sekarang Aris wis sama Mas disana. Gimana kondisi Aris disana Mas? Pasti Mas kaget, dia sekarang mirip Mas waktu muda, waktu kita baru nikah di Tulungagung dulu. Aris harusnya memang sudah waktunya menikah Mas. Tapi belum ada yang cocok katanya. Sekarang Lasmi cuma bisa nagih cucu ke Andri. Doakan ya Mas, semoga Andri cepat nikah, cepat punya anak. Maaf Lasmi baru bisa kirimin Mas surat lagi. Sekarang Lasmi sudah ga sesehat dulu, buat jalan saja susah. Kata orang, saraf Lasmi kejepit. Ini aja suratnya ga Lasmi anter langsung. Lasmi minta Andri simpenin di pusara Mas Joko. Semoga Mas disana bahagia sama anak kebanggaan kita.

Sulasmi


Labels: