Jalan Sore

Denny Malik ternyata ga ada matinya. Dia bikin konser peringatan 32 tahun berkarya. Berarti, doi udah eksis sejak tahun 1980 dong. Padahal usianya sekarang 49 tahun, setahun diatas usia ayah saya. Tapi karyanya yang satu ini bener-bener hebat dah. Dia bikin tarian yang gabungin unsur tradisional dan modern, dan keren banget.







Saya sebenarnya datang terlalu pagi, terlalu sore lah tepatnya, padahal acara dimulai malam. Tapi ga apa-apa lah, saya pake waktu nunggu kameramen datang sambil bikin naskah. Di kesempatan kali ini, saya berduet dengan Ridswan, si kameramen CDP 3 asal Madura yang sekelas waktu training dan dia juga sekosan sekarang. Ridswan ini sangat teliti dalam mengambil gambar. Ia sangat patuh sama kaidah baku pengambilan gambar. Ekspresi marah yang justru ga serem sering saya liat pas dia ngambil gambar konser. Seringkali ada yang lewat nutupin panggung, meskipun orang yang halangin itu ga tepat di depan kamera.

Pembukaan konser

Dari tari tradisional yang ditambahi unsur modern

Sampai tarian modern yang tetap bernuansa etnis

 
 
Sosok Denny Malik diparodikan Wawan Team Lo 


Titi DJ nyanyi Bubuy Bulan sama Cingcangkeling. Dua-duanya lagu daerah sunda.


 Titi DJ sama Dara Jana nyanyiin lagu Ekspresi Ekspresi. Lagu itu diciptakan Titi DJ dan baru malam itu pertama kali diperdengarkan di depan publik.



Barulah ini si pengarah acara sekaligus tokoh utama tampil, nyanyiin lagu legendarisnya, Jalan Jalan Sore




Saya punya kenangan khusus soal Jalan Jalan Sore. Lagu itu rilis tahun 1989, di tahun saya lahir. Saya dididik bersama iringan lagu itu ketika berumur dua sampai tiga tahunan. Ketika itu saya tinggal di sebuah kampung bernama Bungbulang. Tiap sore saya diajak jalan-jalan sama bapak saya. Waktu itu pas lagu Jalan Jalan Sore lagi terkenalnya. Jalan sore buat saya jadi ritual spesial. Di jalan saya diajari berbagai hal, misalnya yang saya ingat, saya diajarkan buat ga ngomong kasar, pas denger beberapa santri di pesantren di trek perjalanan. Kami biasanya baru pulang setelah bunyi desiran bambu di hutan terdengar kencang, dan tongeret mulai berbunyi melengking.


Zaman sekarang, jalan-jalan sore udah ga relevan kali ya buat beberapa orang. Tapi yang penting jiwa dari jalan-jalan sore itu semoga ga hilang di tengah keluarga Indonesia, seperti diskusi, ngajarin banyak hal yang ada di jalan, silaturahmi juga, curhat, dan banyak lagi manfaat lain. 

Labels: