The Raid

Kemarin saya baru nonton The Raid. Sebelum nonton film itu saya lihat blognya Mabu membahas film itu di posting terbarunya. Karena ada indikasi spoiler, saya ga buka dulu sampe nonton filmnya beres. Lalu setelah beres nonton film, barulah saya baca blog mabu yang lengkap ngebahas kerennya The Raid ini. Di blog itu saya meninggalkan komentar, yang sepertinya seru juga buat dijadiin posting tersendiri di blog saya ini. Berikut komentar saya soal film The Raid:



ga ada satupun kekaguman lu sama film ini yang gue tolak. the raid emang gokil. gw sebenernya liat post lu ini sebelum nonton the raid, ga gw buka soalnya ada spoiler.haha.baru setelah nonton gw baca dan nonton videonya.gw coba review pake gaya lu ya.hehe
1. ternyata emosi film itu juga dipengaruhi sama dimana kita nonton dan sama siapa kita nonton lalu gimana tanggapan penonton lain tentang sebuah adegan. Pas liat si mad dog kayak Ki Joko Bodo, itu gw sama orang2 d sekitar seat gw emang ngeliat dia mirip banget sama ki joko bodo,bukan gara2 dia susah matinya. haha. terus pas pertarungan pertama si mad dog sama sersan jaka, yang si jaka ditodong masuk kamar. itu sekitar gw malah ketawa. kalo gw nonton sendiri di laptop misalnya, pasti gw bakal nonton film ini serius, ga ada unsur humornya. tapi beda pas gw nonton di 21 boker kemarin malam. itu malah jadi adegan humor. jadinya kayak si mad dog ngajakin ke kamar berdua, trus pintunya ditutup, itu kocak banget, apalagi beberapa kali ekspos ke mukanya yang mirip ki joko bodo, apalagi ea-ea an penonton lain. haha. baru pas mereka berantem, serius tuh. dan tiap abis berantem, pasti ada yang tepuk tangan. epic banget itu fighting scene nya,gokill. oya satu lagi,pas mad dog bawa buruan ke tama juga itu kocak,pas dia keukeuh bawa buruan yang bener, apalagi pas bilang yang penting gue bawa hasil.haha.kayak anak kecil yang main ejek-ejekan :D
2. termasuk pas si ambon manise. itu juga jadi korban penonton sekitar gw yang terlalu humoris. pas ngomong pake logat daerah itu justru jadi lucu,apalagi matanya yang melotot-melotot gitu. haha.
3. terus pas si rama megang pedang yang ngiris pipinya inget kan. dia kan megang tu pedang,pas dicabut pedangnya dipegang kan, nah si rama mau ngilangin noda darah di pedangnya. itu juga dipuji sama penonton, pinter juga.
4. kalo yang terakhir itu yang shocking banget tu pas letnan wahyu malah nembak anak buahnya, gila. trus pas di tangga pas si tama bilang soal reza yang dibayar lebih gede. itu mematahkan asumsi awal gw yang sempat meremehkan sisi alur film ini. prediksi gw, film ini cuma kuat di adegan silat-silatan, itu kesimpulan setelah resensi yang gw baca, termasuk soal opening yang to the point. ternyata gw salah setelah ekspresi andi beda pas liat rama, sama pas tama bilang soal reza, intriknya ternyata kuat. gw ngebandingin film ini sama film new police storynya jackie chan, yang ada adegan penyerangan penjahatnya juga ke gedung, tapi gagal. tapi film jackie chan itu dinamis, soalnya ada keluar gedungnya, penjahatnya ternyata anak kapolrinya cina, seru jadinya. makanya awalnya gw agak ngeremehin alur film ini. tapi setelah nonton filmnya, gw ngaku salah. the raid itu salah satu film terbaik yang pernah gw tonton. bangga lah gw sebagai orang indonesia punya film yang dibikin sama kebanyakan krunya orang indonesia.
5. coba inget2 pas mobil yang mereka pake ke gedung dibantai sama berondongan peluru. angel kamera awalnya nyorot dari dalem mobil kan, pas supir lagi baca koran, lalu dari atas juga, terus dari belakang penembak. dan di belakang mobil itu ada jalan raya yang rame lalu lintasnya. gw jadi mikir, masa suara peluru itu ga nyampe ke jalan raya sehingga jadi heboh dan ketauan orang banyak. masa ga ada peluru nyasar atau tembus dari mobil ke jalan yang bikin orang sadar disana ada pembantaian. gw bakal lebih puas kalo visualisasi lalu lintas yang rame itu diilangin. tapi itu nol koma sekian persen lah pengaruhnya sama nilai film ini. the raid tetep film yang wajar dinanti-nanti dan dipuji.

Labels: ,