ukulele



Alhamdulillah, Gw punya ukulele sekarang. Sebenernya cita2 punya ukulele udah ada sejak gw maen di band “WC Umum” waktu SMP, tapi baru kesampean sekarang. Ukulele pusaka ini awalnya mau gw pake sampe bulan mei, pas mei tanggal 8, tu ukulele mau dijadiin kado ulang taun ade gw, biar dia cinta gitar sejak kecil. Tapi kita liat aja nanti, kalo gw masih suka, tu ukulele tetep tinggal di bogor, tapi kalo udah bosen, gw kirim ke garut. Jadi dengan kata lain, kado bwt ade gw nanti sebenarnya barang bekas.hehe.

Sekarang kita flashback dulu ke jaman gw baru lulus SD. Waktu itu gw pengen bisa maen gitar soalnya temen sekelas gw udah pada bisa ngeband, nyanyi lagu boomerang lagi. Akhirnya gw dibeliin gitar, dari situ gw rajin ngulik, akhirnya bisa lah maen gitar. Gw merasa sangat beruntung dibekali skill maen musik. Kalo misalnya gw ga bisa maen musik, mungkin gw jadi nerd tulen, jarang gaul, punya temen dikit, dll. Gara2 musik, gw sekarang jadi kenal banyak orang, sikap gw juga banyak dipengaruhi musisi2, dan gw dapet banyak keuntungan lain setelah kenal musik. Itu artinya, modal buat beli gitar di akhir usia anak-anak gw itu ternyata membuahkan hasil yang sangat fenomenal.
Kenapa gw nekat beli ukulele? Padahal udah ada gitar? Padahal masih ada benda lain yg lebih layak dituker sama duit 40 rebu? Jawabannya adalah, karena gw lagi berinvestasi. Beli ukulele artinya gw nanam modal biar gw punya skill lain yang semoga suatu hari nanti bisa ngasih banyak keuntungan, kayak impact belajar gitar diatas. Ato kalo itu ukulele jadi dikasih ke ade gw, semoga suatu hari dia bersyukur pernah kenal ukulele. Jadi intinya, jangan segan dan ragu buat berinvestasi di sektor nonfinansial. Kalo ada rejeki, beliin alat musik, buku, alat olah raga, ato apapun itu yang bisa bikin skill kita nambah. Kadang justru skill hasil investasi itu jauh lebih mahal dari modal awal kita, bahkan mungkin ga bisa dinilai sama nominal rupiah berapapun. Who knows?

Labels: ,