film horor itu ibarat sambal


Saintis agri, gimana ya rasanya kalo tiap hari, menu dan rasa makanan kita sama, itu2 aja. Pastinya bosen dan ga enak kan. Makanya manusia, secara naluriah selalu mencari variasi dalam banyak hal, biar seimbang, salah satunya di urusan makanan tadi. Yang unik, ada (bahkan banyak) orang yang demen rasa pedas. Pedas kan bikin panas lidah, tapi kan rasanya gimana gitu kalo makan lalap tanpa sambel, ato pecel tanpa rasa pedes2.

Nah, sekarang gimana rasanya kalo tiap kali nonton film, jenis film yang kita tonton, itu2 aja, kan bosen juga. Maka dari itu, sebagai manusia normal, gw cari variasi jenis tontonan buat hobi gw yg satu ini, nonton. Dan variasi yg gw maksud adalah, nonton film horor. Jumat siang, gw nonton sebuah film Thailand. Anjrit emang Thailand jago banget bikin film horor. Beberapa saat sebelum nonton film ini, film paling serem yang pernah gw tonton adalah The Shutter, tentu saja Shutter yg gw maksud itu yg versi asli (bikinan Thailand), soalnya film itu ada dua versi, versi barat sama versi Asia Tenggara, dan gw udah nonton dua2nya, dan tentu saja versi original lebih najong, mangstab gan. The Shutter, meskipun gw tonton rame2 (waktu itu SMA, gw + temen2 sekelas nonton di rumah Cheetonk) denyut2 horornya kurang lebih setara sama nonton sendiri.

Ternyata film yg gw tonton siang tadi adalah film yg juga diotaki pembuat The Shutter, judulnya 4BIA. Di dalam film itu ada 4 kisah berbeda. Cerita pertama, tentang SMS-an. Menurut gw, cerita ini paling serem dari yang lainnya. Hikmahnya, hati2 sama temen SMS-an kita, pastikan dia masih hidup yah. Cerita kedua, tentang kenakalan remaja. Lumayan bagus, cerita ini dapet nilai paling kecil dari tiga lainnya, tapi bukan berarti jelek. Tetep serem, tapi cerita ini terlalu memaksakan diri sama visual efek yang belum terlalu canggih, jadi beda rasa. Dari cerita ini, gw dapet pelajaran bahwa kita ga boleh jahat sama yang lemah, sungai dangkal bukan berarti ga berbuaya yah, waspadalah, waspadalah! Cerita ketiga ini juga bagus, ada bumbu komedinya. Di subfilm yang satu ini, dikisahkan ada 4 orang remaja yang pergi camping buat maen arung jeram, intinya mereka gugur di medan jeram. Gw jadi inget pengalaman unforgetable camping waktu SMA, dokumentasinya ada di posting yang judulnya Mendaki Langit. Bumbu komedi yang gw maksud tadi contohnya pas mereka ngobrol tentang film, joke-nya bagus, film The Shutter juga sempet dibahas. Trus gw ngakak pas mereka kabur dari tenda, riweuh. Setelah nonton kisah ini, gw jadi pengen nonton film Sixth Sense sama The Others (bukti bahwa film horor itu bagaikan sambal). Pelajaran yang gw ambil dari cerita ini adalah (maaf teman2 ikk) jangan dulu pergi camping kalo masih kebayang film ini.haha, padahal gw+temen2 sekelas sebentar lagi mau pergi camping, tapi setelah nonton yang ini, gw jadi mikir2 lagi.haha, tapi pasti jadi kok, insya Allah, masalah kapan, nanti kita atur yah, setelah gw agak lupa sama film ini.

Dan pemirsa, inilah cerita terseram nomor 2 di film ini, tapi efeknya ke kondisi psikis pasca nonton layak jadi nomer 1. Ceritanya, ada seorang pramugari yg bertugas khusus di pesawat pribadi seorang putri kerajaan dari republik lain. Dia terpaksa harus bertugas sendiri soalnya partnernya buat tugas itu adenya meninggal pas lagi camping (di cerita 3). Selama penerbangan itu, si putri manja+jutek bgt. Pas disodorin makanan, dia malah nolak, pengen makan jatah si pramugari. Akhirnya dikasihlah tu makanan, tapi disana ada udang, padahal si putri alergi udang. Sama tu pramugari, udangnya dibuang dulu, trus dikasihlah ke putri. Pas putri makan, ternyata dia muntah2. Sementara si putri ke WC, pramugari malah liatin foto si putri yg lagi selingkuh yang ada di bangku putri. Ternyata, putri itu ada di belakangnya. Si putri marah doang, makin jutek. Setelah turun dari pesawat, beberapa jam kemudian, putri itu dilaporkan meninggal, tapi penyebabnya belum ada yang tau. Jenazah sang putri, mau dikirim lagi ke negaranya pake pesawat. Karena dia putri, dan ga boleh disimpen di cargo, jadi tu mayat disimpen di bangku penumpang. Dan karena ga ada pramugari lain, pramugari yang tadi, ditugaskan jagain mayat putri, sendirian. Nah, disitulah teror dimulai. Awalnya gw pesimis, cerita ini kayaknya garing, tapi setelah putri jadi mayat, rasa sambal yang sebenarnya mulai kerasa. Bahkan, bayang2 kengeriannya kebayang sampe malem pas gw mau tidur,hiiii. Endingnya, pas nyampe di bandara, mayat yang ada di pesawat jadi ada 2. Si pramugari ditemukan tak bernyawa dengan posisi bersujud di hadapan mayat putri dan kepala tu pramugari terputar 1800, damn. Hikmah dari cerita itu adalah, gw ga mau jadi pramugari, mau dibayar berapapun, di pesawat apapun, pilotnya siapapun, makanannya apapun, minumnya apapun, tetep gw ga mau (dan tentu saja ga akan) jadi pramugari.titik.

Film horor itu, kalo ibaratnya makanan, kayak sambel. Pengen nonton, tapi pas ada yang serem2 malah tutup mata, kalo gitu mending ga usah nonton sekalian, ya ga. Sambel juga begitu, meskipun udah keringatan, kepedesan, kadang tetep aja sambelnya dicolek lagi.ckckck. sebenernya gw jadi pengen nonton lagi film “alone”, masih horor, tentang kembar siam yang dipisah, 1 hidup, satu mati. Nah yg mati ternyata ngikutin yg hidup terus, sebagai hantu tentunya, kan udah mati. Tapi gw ga mau nonton sendirian lagi. Hey, gw bukan penakut ya, emang gw cowo apaan, gw Cuma lebih antisipatif sama berbagai kemungkinan yg ada, itu aja. (halah, sieun mah sieun we, ngomong.haha)

Labels: ,