indigenous knowledge dalam rasa pedas

Gw sama nyokap, rada anti sama makanan pedas. Kalo nyokap, beliau emang sensitif sama makanan itu. Kalo gw, jumlah keringat yg keluar setelah makan yg pedes2 kurang lebih setara sama jumlah keringat yg keluar setelah gw maen futsal 1 jam nonstop. Kalo gw terlanjur udah makan yg pedas, nyokap suka nyaranin gw minum air hangat. Tapi selalu gw tolak, masa lidah lagi panas dipanasin lagi, ya makin panas dong nantinya. Suatu hari, gw berkunjung ke rumah bibi, disana gw makan pedas, bibi gw juga nyaranin minum air hangat. Ternyata, udah semacam kepercayaan turun-temurun di keluarga gw, kalo udah makan yg pedes, minum air hangat biar ga pedes lagi. Seperti biasa, saran beliau gw tolak, masa kuncup lidah lagi mengembang dikasih panas lagi, ntar makin ngembang, makin pedas.
Beberapa hari kemudian, seperti biasa gw ngaskus (kaskus.us), ada hot thread yang ngebahas hal2 yang biasa kita lewatin sehari-hari. Salah satunya ngebahas masalah solusi setelah kepedesan. Nih ane kasih skrinsutnya.


Setelah baca tulisan itu, akhirnya gw sadar, jangan sepelekan kearifan lokal. Mulai saat ini, gw bakal menurunkan kepercayaan minum air hangat setelah kepedesan ini ke generasi gw selanjutnya.haha.

Labels: ,