review sang pemimpi


Satu lagi film wajib tonton asli Indonesia, Sang Pemimpi. Film yang diadaptasi dari novel inspiratif karya Andrea Hirata itu berkisah tentang...kayaknya ga usah dijelasin lagi, udah pada tau kan,hehe. Gw mau share tentang hal lain yang kayaknya jarang dibahas. Totally, Sang Pemimpi bukan film yang bikin kita menyesal ngeluarin duit tiket bioskop. Dari sisi alur, Film ini patut dihadiahi tepuk tangan. Buat orang yang nonton sebelum baca bukunya, pasti penasaran sama tokoh yang namanya Arai, bahkan sangat mungkin mereka suudzon sama tokoh yang dimainkan sama Nazril Irham itu, soalnya di awal film, Lukman Sardi yang jadi Ikal (meranin tokoh Ikal maksudnya, bukan rambutnya jadi ikal) sempat mencela-cela Arai, katanya Arai itu penipu, dia sumber semua kesengsaraannya saat itu. Tapi setelah diceritain siapa itu Arai, penonton pasti ga ada yang ga setuju kalo Arai adalah sosok yang pengen mereka tiru. Keindahan aransemen cerita dalam film juga ada di adegan waktu mereka kecil, pas Arai sama Ikal mau beli bahan-bahan kue dari uang tabungan mereka. Disana mereka ceritanya berantem gara-gara Arai ga bilang2 dulu ke Ikal kalo ternyata uang tabungannya selama bertahun-tahun malah Cuma dibeliin bahan kue. Ikal belum tahu, kalo ternyata bahan2 itu mau dikasih ke Cik Maryamah buat modal usaha. Balik lagi ke masalah berantem, jadi pas mereka rebutan duit di toko itu, mereka sempet berantakin tu toko, sampe ada kapuk (apa bulu?) yang jatuh, trus ketiup angin dari kipas, trus anak kecil yang nonton mereka berantem bilang kalo itu salju, akhirnya duel mereka berakhir karena semua takjub liat pemandangan itu. Ternyata di akhir film, Arai sama Ikal yang udah nyampe Brusell inget sama kejadian di toko itu, soalnya mereka bener2 ngerasain salju yang asli turun. Itu dari masalah aransemen adegan ya, sekarang kita liat masalah visual. Satu hal yang jadi ciri khas plus senjata visual andalan di film ini adalah, teknik change focus. Selain change focus, ada juga teknik visual yang nambahin kesan dramatis di sana, contohnya liatin termos doang, trus liatin objek apa gitu, pokonya kesannya tu kayak lama, sepi. Selain itu, ada juga efek yang menurut gw jadi nilai minus. Inget ga, pas Ikal sama Arai kecil di perahu, Arai malah ngehibur Ikal, padahal menurut Ikal sendiri, harusnya dialah yang dihibur. Pertamanya, Arai ngajak Ikal maen gasing, tapi gasingnya jatoh ke air gara2 Ikal, trus Arai ngeluarin serangga dari kotak ajaibnya, nah serangga jadi-jadian itulah masalahnya. Menurut gw, masih keliatan kalo itu serangga buatan komputer, bukan serangga asli, jadi rasanya kurang nonjok aja gitu. Tapi gw ga tau pasti apa itu serangga asli yang dipake syuting apa bener2 serangga siluman, soalnya gw nonton di baris ketiga (maklum, premier.hehe), disamping pula, jadi gambarnya mungkin jadi keliatan kayak serangga sintesis. Sekarang kita ngomongin indera pendengaran. Senjata audio Sang Pemimpi menurut gw adalah, kata2 mutiara. Sumpah ya, keren2 kata2nya, inspirational. Tapi ada kata2 bagus yg dilewatin dari bukunya. Kata2 yg bilang bahwa “hidup itu kayak menyusun puzzle, carilah kepingan puzzle-mu kemanapun”, kata2 itu harusnya dibilang sama pak Balia yang diperankan sama Nugie. Kata2 yg paling gw inget diantaranya adalah “Berhentilah di tempat sains, sastra, dan seni berkembang, di sorbone. Yang penting bukan seberapa besar mimpi kamu, tapi seberapa besar kamu untuk mimpi2 itu”. pas bilang tempat sains, sastra dan seni berkembang, gw jadi inget kampus gw tercinta. Gw pengen ketiga hal itu juga berkembang di kampus hijau. Soal sains, ipb kan udah punya pesta sains yg bener2 khas dan ga ada di tempat lain. Nah buat seni dan sastra, kayaknya belum ada yg skalanya sebesar JGTC misalnya. IPB BLOGGING DAY bisa kita jadiin event khas IPB buat ngembangin aspek sastra (blog masuk sastra juga kan) buat ningkatin kualitas pengembangan SDM. Di ranah seni, ipb punya genus, ato fotranusa (genusnya bem km totalitas perjuangan yg dipimpin kak gema) yang juga ciri khas kampus bhineka tunggal ika ini. Tapi gw tetep bangga sama semua yang ada disini. Apresiasi seni disini juga udah mulai “dipermudah”, ga kayak jaman bang dika dkk.hehe, setidaknya tiap beberapa bulan, ada lah acara seni di kampus kita, tinggal dipersering aja.hehe. kok jadi ngomongin ipb? Well, balik lagi ke Sang Pemimpi, eh sampe mana tadi? Oiya, senjata audio, selain kata mutiara yah, tentu saja original soundtrack. Gw suka bgt sama lagunya apatis yang dinyanyiin ipang. Ipang emang ajib, suaranya khas, lagunya cocok, liriknya mantap. Mulai dari lagu sahabat kecil yang ada di ost sang pemimpi, gw udah demen sama lagu2nya ipang. Di album ost sang pemimpi, si rendy yang jadi arai ikut sumbang suara. Ada 3 lagu yang dia nyanyiin buat album ini, judulnya Zakiah Nurmala, Mengejar Mimpi, sama Fatwa Pujangga. Lagu yg disebutin terakhir adalah lagu yang dinyanyiin Arai di depan rumahnya Zakiah Nurmala. Btw, c zakiah nurmala cakep yah, nama aslinya maudy ayunda. Kata seorang wartawan, seperti yg diberitakan di rollingstones.co.id, c maudy ini bisa jadi the next dian sastro, yay!!! Maudy ternyata nyanyi juga di album ini, nyanyi bertiga sama rendy & cludia di lagu mengejar mimpi. Trus di album itu juga, ada sebuah band yang di dalemnya ada c salman aristo, penulis skenario itu film. Hebat ya si salman, selain nulis skenario, dia juga maen bas di silentium yg nyanyiin lagu “para pemimpi” di album itu. liriknya juga bagus, katanya “hidup itu sederhana, berani bermimpi lalu mewujudkannya”. Kejutan lain di album ost ini juga ada di lagu cinta gila. Tu lagu dinyanyiin sama ungu, tapi digubah sama adrea hirata, wow!!! Tapi agak ngedangdut sih, maklum, andrea kan korban kharisma rhoma irama.haha. senjata audio ketiga di film yang berdurasi sekitar dua jam itu adalah unsur musikal di filmnya, jadi itu kayak film musikal, tapi ga fifty:fifty, yah 20% lah, unsur musikalnya, sisanya tentu saja aspek emosional.hehe. dengan adanya musik di film itu, penonton jadi ga bosen nonton, ada selingan gitu. Keuntungan lainnya, album ost nya sekalian dipromosiin.haha. seru yah, kalo jadi komentator, tapi semoga kita ga stuck di kursi komentator, semoga suatu hari nanti kita belajar dari film ini buat bikin film yg lebih bagus. Amiiiin. Anyway, gw lagi pengen nyoba bikin film nih. Ceritanya gw udah bikin skenario, ceritanya diangkat dari cerpen. Yang mau baca silahkan klik posting gw yang judulnya bagian yang hilang.aslinya rapi, tapi kok jadi berantakan gitu ya.hehe. Semoga suatu hari, gw bisa nyutradarain tu film (selain nulisin skenario), biar filmnya jadi sesuai sama gaya gw sendiri.hehe. Aspek ketiga yang akan kita bahas adalah tentang penokohan. Siap2 kencengin seat belt yah, ad sureprisenya disini. Novel2 Andrea Hirata memang kaya sama tokoh. di dua film yg diadaptasi dari bukunya, Ikal ga 100% jadi tokoh sentral. Di laskar pelangi, lintang jadi center of point-nya, nah di sang pemimpi, giliran arai naik panggung, baru di edensor kayaknya, sosok ikal baru bener2 dominan. Salah satu hal yang disesalkan dari laskar pelangi adalah, ga semua anggota laskar pelangi diceritain endingnya, padahal seru tuh. Kalo dibukunya kan diceritain kalo lintang putus sekolah, a kiong nikah sama siapa teh c satu2nya cewe itu, trus trapani jadi gila, mahar jadi guru, trus kucai jadi anggota DPR, dll. Di sang pemimpi sendiri, keliatan ga ada masalah sama penokohan. Eh, c rieke dyah pitaloka all out ya actingnya, masa pas di akhir, dia nangis sampe idungnya meler2 gitu.hehe. ok, akhirnya, inilah yg gw maksud sureprise. Mungkin ga sureprise lagi buat ente2 yg udah tau, soalnya ini info lama, jadi maap2 nih kalo repost.hehe. jadi kawan, suatu hari gw nonton liputan 6, disana ada edisi spesial menapaki jejak laskar pelangi gitu, wawancarain laskar pelangi yang asli. Gw sempet nonton mahar yg udah jadi guru, a kiong yg buka warung kopi, kucai yg jadi anggota DPRD, sampe episode yg ngebahas lintang. Ternyata pemirsa, setelah dilakukan penelusuran ke TKP, di daerah pantai itu ga pernah ada yang namanya lintang, di daerah lain juga setelah dicari ga ada tuh c lintang. Jadi, laskar pelangi yang katanya diangkat dari kisah nyata itu gimana nasibnya? Jadi begini, menurut mahar, c lintang itu memang tidak pernah ada, menurut bu mus, beliau lupa apakah lintang itu ada ato nggak, trus menurut kucai, lintang itu ya ikal tea, jadi ikal=lintang=andrea hirata. Wanuh, kok begitu yah. Awalnya gw juga kaget sama rada2 ilpil, jadi kurang nendang rasanya sekarang. Tapi andrea hirata akhirnya kasih penjelasan, katanya seingat gw, ini kan novel, memang diilhami dari kejadian nyata, tapi tidak semua yang terjadi diceritakan, begitu katanya. Trus menurut gw ya, mungkin aja lintang itu ada, tapi naman aslinya bukan lintang, jadinya pada ga kenal. Terlepas dari nyata atau tidaknya c lintang, anak bangsa yg cerdas tapi putus sekolah gw amini memang ada. Tanggal 18-20 Desember, gw berkesempatan melaksanakan praktek lapang ke sebuah daerah di Bogor yg kurang lebih mirip sama belitong, namanya Rumpin. Daerahnya kaya SDA (kalo di belitong timah, di rumpin pasir) tapi kualitas ekonomi masyarakatnya belum terlalu maju. Rumah warga yg gw tempati adalah rumah seorang ibu yang punya putri yang berprestasi, bahkan ga hanya di sekolah, tapi juga udah jago di luar sekolah. tapi sayang dia putus sekolah di SMP, akhirnya anaknya itu kerja di Tangerang, namanya Odi. Ancaman yang sama juga menghantui adiknya, Dio. C dio ini masih SD, prestasinya di kelas bagus, tapi sayang, ibunya mengeluhkan biaya sekolah. Buat nerangin rumahnya aja tu ibu harus numpang listrik ke tetangga. Intinya pesan yang ingin disampaikan Andrea Hirata di novel2nya, khususnya laskar pelangi yang mengekspose lintang, adalah bahwa betapa pendidikan adalah sesuatu yang didambakan banyak orang di belahan lain bumi Indonesia ini, lalu kenapa kita yang sudah dikaruniai kesempatan pendidikan begini tinggi masih mengeluh? (banyak tugas ngeluh, mau ujian ngeluh, dll) Tidak amanah? (pas kuliah bolos, ilmu yang udah didapet ga diamalkan, dll) Nikmat Tuhanmu yang mana yang hendak kau dustakan?

Labels: