Element on Agri

Baiklah, dengan mengucap basmallah, gw bakal ceritain sebuah rahasia yang udah beberapa tahun dipendam. Kalian yang baca tulisan ini (baik yg udah ditag atau belum) adalah orang2 yg gw percaya buat jaga rahasia ini, jangan sampai informasi ini sampai di telinga pihak terkait, ok . Jadi begini kawan, beberapa taun lalu gw ikutan belajar jadi penyiar di Agri FM, radio komunitasnya IPB. Hari-hari yang gw lalui bersama kru Agri sungguh amat sangat menyenangkan, gw bisa kenal banyak orang, nambah ilmu, pengalaman, pokonya gw beruntung dan bersyukur lah pernah maen disana . Nah suatu hari, Agri FM ngundang band Element buat dateng dan diwawancara di studio. Awalnya, seinget gw nih, sebelum mereka wawancara, ada meet and greet gitu di ruang kuliah B1, yang di belakang dekanat FEMA itu loh. Ternyata kurang lebih setengah jam menuju acara, tu ruangan masih sepi, panik kan tu panitia. Akhirnya, kita bikin rencana dadakan. Salah satu kru Agri harus ada yang pura2 jadi fans beratnya element, dan berhubung waktu itu kru yg dateng dikitan (soalnya bentrok jam kuliah), akhirnya satu2nya pilihan adalah gw yg jadi si fans berat itu .

 

                Plan B akhirnya dijalankan, element ga jadi meet and greet dulu, tapi langsung masuk studio. Nah rencananya, selagi mereka persiapan di luar, gw samperin mereka, acting lah disitu. Sebelum element dateng, gw nyiapin skrip+informasi2 ke-element-an. Waktu itu gw liat album terbarunya element, yg warna kuning, gambar lebah madu kalo ga salah. Ternyata di lagu keberapa gitu, ada lagu yang dinyanyiin si drummer, didi riyadi. Gw pikir lumayan, buat bahan obrolan nanti.hehe . akhirnya, masa itu tiba juga, element udah pada nongkrong di depan studio. Sebenernya gw nunggu di tangga deket situ, tapi gw grogi terus pas mau nongol, takut keceplosan, tapi gara2 Mara yg terus support gw, akhirnya gw memberanikan diri memunculkan batang hidung di depan mereka. Ladies and gentlemen, enjoy my insanity...

 

                 Mara awalnya ngenalin gw dulu ke depan mereka, katanya kenalin nih fans beratnya element, udah nunggu dari tadi, pengen ketemu kalian, kira2 gitulah naskahnya. Gw dengan aksen sok salah tingkah gitu, disuruh kenalan sama mereka, trus gw salamin dah satu2 anak element. Sambil salaman, kadang gw kencengin tuh pegangan tangan gw, biar mereka yakin kalo gw bener2 gila sama mereka.haha , trus gw juga sempet mukul2 pundak si ferdi, pura2nya gw ga nyangka, berasa mimpi. Trus gw duduk di deket didi sama ferdi, trus gw ditanya-tanya gitu. Pas nanya nama, gw bilang nama gw reza (keceplosan.haha), tapi pas ditanya asal, gw berhasil bilang kalo gw orang lampung. Trus si ferdi bilang kalo mereka juga abis dari lampung, maen di Titi DJ ato apa lah gitu namanya, di Bandar Lampung, gw sih oh-oh aja, pura2 ngarti. Pembicaraan gw beralih ke didi, tu bocah bodinya gede parah, bulunya subur.haha. gw mulai bacotan gw dari komentar soal lagu yg dinyanyiin didi. Gw bilang suara dia bagus di lagu itu, dia bilang makasih. Padahal ya, denger intro tu lagu aja gw ga pernah.haha . trus gw sempet nanyain si vokalis tangga itu siapa namanya, adenya didi, aduh gw lupa, o iya, tata yah. Nah, gw tanya gimana hubungan didi ama adenya, kok ga se-band. Kata didi, adenya lebih suka nge-rap, ngerepotin.haha, dasar. Akhirnya sesi pertama sandiwara gw berakhir, mereka harus masuk studio buat wawancara. Well, not so bad huh?

 

                Selama mereka di dalem studio, gw pura2nya ngintipin mereka terus dari luar, mirip monyet klaperan gitu.haha . akhirnya, wawancara kelar juga, biar lebih terkesan dramatis, gw harus minta tanda tangan. Berhubung gw ga bawa apa2, akhirnya gw comotlah buku apapun yg ada di studio, dan buku yg beruntung gw jarah adalah block note kuning yg ada di meja ‘resepsionis’ studio, sepaket sama pulpennya. Aksi gw berlanjut, semua personel gw tagihin tanda tangannya. Ternyata setelah diwawancara, barulah beberapa orang yg pengen ketemu element dateng ke studio. Melihat mereka pada minta poto bareng akhirnya gw tergoda. Karena gw ga ada kamera, maka siapapun yg pegang kamera, gw minta potoin gw sama personel element, didi lah, ferdi lah, si produser afgan lah. Oiya gw lupa nyeritain itu, jadi element juga bwa temennya yg katanya dia produser afgan, gw lupa namanya. Balik lagi ke masalah poto2, jadi as you all know, aksi minta poto gw itu juga bagian dari skenario, makanya tiap org yg udah motoin gw, file tu poto ga gw minta sampe sekarang.haha. akhirnya element harus pergi meninggalkan kami, sebelum berangkat, kita sempet foto2 bareng dulu. Foto yg dibawah tu foto yg sempat gw unduh dari situs Agri FM. Sebagai bonus, gw tambahin foto2 tanda tangan element buat gw di post ini. Oiya, gw sempet bilang juga kalo gw maen band, berharap si produser membiayai band gw itu, tapi setelah gw pikir2 lagi, daripada band gw sealiran sama afgan, mending kita biayain sendiri aja dah, ga usah produser2an.haha. ini sorry banget ya kalo ada pihak2 yg tersinggung dengan tulisan ini, maksud gw baek, berbagi pengalaman, that’s all.


Labels: