baliho

Awalnya pas gw liat baliho di atas, gw cuek aja. Setelah jalan beberapa langkah, gw langsung sadar kalo di sana tertulis sebuah ide brilian, yg jarang ada di tempat lain. Baliho itu ada di Depok, wkt itu gw balik berkunjung dari rumah Dinda, pas di jalan nemu ini. Di baliho itu ditulis bahwa untuk menuju keluarga cerdas, beriman dan produktif, keluarga besar RT04-RW07 Kelurahan Grogol-Limo bikin program JAM BELAJAR. Program itu isinya himbauan ke masyarakat bahwa mulai jam 6 sore sampe jam 8.30 malam, semua pelajar di daerah itu harus belajar dan dilarang keluar rumah tanpa izin. What an idea! Cerdas! Trus, di baliho itu juga ada tulisan “selamat tinggal sinetron”. itu artinya ada sesuatu yg negatif dengan sinetron yg bikin ortu di daerah itu memberlakukan embargo. Anyway, di mata gw, sinetron emang kayaknya kurang menarik, dan beberapa kurang mendidik. Salah satu minus sinetron, yg bikin gw ga nafsu nongkronginnya, gara2 ada sinetron yg terlalu mendewakan cinta. Sebab lainnya diantaranya alur cerita yg kurang menarik, temanya itu2 aja, teknik pengambilan gambar statis (kebanyakan setingnya di dalem rumah+kebanyakan close up aktornya), tata suara ga dinamis (backsoundnya itu2 aja), dll. Maap2 nih, yg ga stuju, ini Cuma pendapat pribadi gw yg mungkin ga total merhatiin. Trus mungkin juga sinetron ini macem lukisan abstrak, yg buat org awam ga da bagusnya, tapi bagi beberapa org yg ngerti seni, justru karya itu masterpiece. Ya, balik lagi ke masalah tadi. Jadi secara ga langsung, penonton bakal ikut terinspirasi sama gaya hidup yg menurut gw kurang keren itu. Kalo sinetron macam ini ditonton anak kecil, trus mereka niru pola pikir negatif di sinetron tadi, udah gedenya bakal berabe bos. Maxud gw gini lo jeng, takutnya mereka kalo udah gede bakal jadi generasi full melow, benang merah kehidupan mereka jadinya hubungan sama lawan jenis, pacaran. Damn, amit2 dah. Lebih parah lagi kalo remaja umur 12-18 taunan yg nonton. Menurut teori psikoanalisa Erik Erikson, di usia itu manusia lagi ada di tahap identity versus role confusion. Maxudnya di rentang usia yg biasa disebut “usia remaja” itu, manusia mulai nyari sosok yg mau dijadiin role model, yg bakal ditiru & dijadiin referensi buat membentuk dirinya sendiri. Nah klo peran di sinetron yg lebai itu jadi tokoh panutan anak seusia tadi, bisa dibayangin kan gimana jadinya. Ada seorang temen gw, di agenda hariannya dia nulis “get closer with her”. Ya, jadi tugas hariannya adalah deket2an sama gebetannya, tanpa deket sama Yang Punya tu cewe, Tuhan, gawat kan. Well, memang banyak variabel independennya, tapi ga nutup kemungkinan temen gw itu korban budaya yg ngiblat ke hubungan lawan jenis. Ibaratnya gini bro, kita mau pinjem laptop temen nih, trus kita deketin tu laptop sampe laptop itu bisa kita ambil, padahal niatnya minjem doang, tapi kita ga minta ijin ke yg punya. Itu ga sopan kan namanya, trus kira2 gimana reaksi si empunya laptop, pasti marah lah, ato seenggaknya hilang kepercayaan sama kita. Gitu juga soal urusan tadi, kalo kita deketin cewe/cowo, tapi lupa sama ibadah, yo uwis, Yang Punya tu cewe mungkin bisa ilang kepercayaannya sama kita, ujung2nya kita ga dikasih pinjem karunia yg laen, Astagfirullah. Meskipun misalnya ada 1 org yg ga separah itu, tapi kalo misalnya lingkungan tempat dia idup ngajarin begituan, menurut teori environmentalis ya kemungkinan terpengaruh tinggi. Jadi, boleh lah deketin gebetan, asal batasannya jelas & wajar, tapi jangan sampe malah jadi jauh sama Dia. Setuju? Jadi lagi, menurut gw konten2 di sinetron kayak gitu perlu direvisi. Sejauh ini, judul2 sinetron bahaya yg gw maxud adalah....dosa ga ya kalo disebutin. Ah udah, pokonya itu, anggap aj gw udah bilang judulnya.hehe.

OK, kita balik lagi ke masalah baliho. Kualitas suatu masyarakat ditentukan dari unsur penyusunnya di institusi yg paling mikro, keluarga. Kesadaran pemerintah buat benahi keluarga, sangat dibutuhkan, salah satu contoh real nya di depok tadi, dan cocok dicontoh pemerintah di daerah lain. Eh ini sory ya, jadi agak ngalor ngidul gini cakupannya. Tapi itulah yg mau gw bagi.

Orang boleh sepintar apapun, tapi selama dia tidak menulis, kepintarannya akan habis dimakan waktu. Menulis adalah bekerja untuk keabadian (Pramoedya Ananta Toer)

Labels: ,