Lihat Sgalanyua, Lebih Dekat, dan Kauuuu Akaaahan Mengerti

Suatu hari gw terjebak dalam sebuah percakapan 2 orang temen gw. Disana gw jadi peserta pasif, cuma bisa denger n nyengir. Pembicaraan itu melibatkan Mr. A dan Mr. Y, berikut kutipan percakan mereka yang gw inget:

Mr. Y : A, gw ga suka sama si jin tomang, gayanya blagu, kalo bawa mobil dia sok asik gitu, trus kalo ngomong juga gayanya ga banget...
Mr. A : Ah, elu, biarin aja, itu hak dia. Lu juga sebenernya kayak gitu, bawa motor sok ajib, gaya ngomong lu juga kayak orang yang sok tau...hahahaha....

Sebenernya omongan mereka ga segitu singkat, tapi garis besarnya ya begitu tadi. Damn, begitu mudahnya dia (ato mungkin kita) melihat kekurangan orang lain sementara kekurangan kita begitu keliatan jelas di mata orang lain.

Gw jadi inget kata-kata + pendapat gw soal cewe. Waktu itu gw pernah bilang ke temen gw kalo gw ga suka cewe yang bergaya sok gothic gitu, trus dia punya band, band punk lagi, metal lagi, haduuuuuhhhh, screamer lagi, walaaaaahhh, amit-amit dah, itu cewe spesies apa?

Tapi kemudian gw sadar, gw ga boleh seenaknya menyatakan ketidaksukaan gw kayak gitu, apalagi di depan cewe yg kriterianya gw sebut tadi. Orang-orang juga pasti (ato mungkin lah, jangan pasti) ada yang bilang, "gw ga suka Reza, dia begaya sok punkrockstar gitu, padahal ga pantes tuh dia gitu2an". Nah lo, kalo udah gitu gimana, malu sendiri kan jadinya. Makanya insya Allah dari sekarang gw akan semakin meningkatkan kinerja saringan mulut dalam mengeluarkan hal-hal yang gw pikir dan rasakan (ciee...).

Well, mari kita kembali ke kasus pertama (sebenarnya gw berlindung atas kesalahan pola pikir gw dengan menampakkan kasus satu itu.hihi, tapi kasus pertama bener2 nyata lo jeng). Jadi sebenernya, banyak banget pilihan buat kita untuk memikirkan respon atas sebuah stimulus, nah pinter2nya kita gimana cara milih respon yang tepat. Ya, sekarang gw sadar. Anggap aja tiap attitude orang yang berasa ga enak tu pasti sebenernya enak, ya setidaknya buat pelakunya sendiri. Kalo misalnya berasa ga enak di elu, cepet2 pikir lagi, mungkin lu yang salah pilih respon. Nah kalo misalnya respon kita terus2an positif, si orang itu juga harusnya kan respon positip lagi, kalo kagak, berarti elu yang salah milih respon. Fyuh, udah ah.

Labels: