Ujian SIM

Satu hari sebelum berangkat ke medan laga, gw bertandang ke Polres Garut. Bukan sodara, gw bukan mau menyerahkan diri, tapi mo bikin SIM.

First step biar dapet SIM adalah ujian tulis dulu. Tentu saja biologi ga ada di tes itu, tapi yang jelas, tes itu betul2 menantang, di dalemnya ada gabungan berbagai disiplin ilmu, ada ilmu psikologi, PPKn, dan banyak soal lain yang mustahil bisa diselesaikan orang biasa. Yang bikin gw takjub adalah, selama ujian, gw diawas sama polwan. Eh, bukan itu, yang bikin gw kaget adalah, di depan meja peserta ada sebuah papan gede, di sono ada penjelasan semua tanda lalu lintas. Berdasarkan hasil pertapaan gw di gunung papandayan, soal ujian tulis nanti bakal banyak nanyain tentang maksud rambu lalin. Perfect, berarti ntar klo ada rambu yang asing, gw tinggal tengok depan. Akhirnya gw duduk dengan lembar jawaban dan kertas soal ukuran A3 dilaminating. Ada 1 soal tentang rambu lalin yang gw ga ngerti apa maksudnya. Di rambu berbentuk kotak warna biru itu ada tanda panah warna putih nunjuk atas n tanda panah merah nunjuk bawah. Akhirnya setelah mendapat wangsit, gw ngasal jawab. Atas berkat rahmat Allah Yang Mahakuasa, akhirnya semua soal berhasil dijawab. Pas ngumpulin soal ke depan, pandangan gw terpaku pada papan putih besar yang bertengger bisu di depan gw. Ya Tuhan, kenapa tadi gw ga nyontek aja ya? Ternyata ingatan gw tertutup sama soal PPKn yang disimpen di awal. Damn, polisi ternyata pinter yah...

Hore, berhasil, berhasil. Akhirnya gw lulus tes tulis. Dari 30 soal yang sebenernya lebih cocok dikerjakan anak SD, hanya 21 soal gw jawab dengan benar. Lanjut, sekarang ujian praktikum. Ternyata, yang jadi juri masih polwan. Eniwei, kenapa ya kayaknya semua polwan potongan rambutnya seragam? Rambutnya cuma ampe leher gitu, setipe sama Kurt Cobain, Ai Haibara, John Daniel, Chad Krueger, dkk. Tapi mereka rambutnya lurus. Jangan2 cewe yang rambutnya ga mempan disetrika (baca: keriting) ga boleh jadi polwan. Trus juga, kok kayaknya semua polwan harus teteh-teteh semua yah? gw ga liat emak-emak jadi polwan? Ah, I don't give a shit! Kembali ke lep...top. Oke pemirsa, selanjutnya neng polwan nyuruh gw melaju di atas dua roda melintasi celah antara dua tiang yang sempit, apalagi buat diterobos Vario. Aturannya, ga boleh nyenggol tiang apalagi nabrak. Trus kaki ga boleh nginjak tanah. Nah orang pertama yang dinyatakan lulus aja, pernah nginjak tanah dulu pas belok waktu bikin manuver zig-zag + angka 8, apalagi gw. Singkat cerita, gw dinyatakan tidak lulus dan harus mengulang ujian praktik tanggal 24 nanti, kalo gw tetep pengen punya SIM. Untuk menghibur hati gw yang telah telanjur kecewa, gw maen ke Las Vegasnya Garut, bukan maen judi, tapi makan nasi timbel komplit.

Tadi paginya, sebelum bertolak menuju polres, gw sempet nonton dulu video ESQ Ary Ginanjar Agustian. Di video itu, Om Ary bilang katanya dia pernah berusaha mengajukan proposal bisnis ke seorang pemimpin perusahaan. Bang Ary dipersilahkan presentasi di ruangan Si pemimpin perusahaan yang dihiasi banyak penghargaan. Pak Ary ga langsung presentasi, tapi dia malah ngajak ngobrol calon kliennya soal prestasi tu pimpinan. Si calon rekan bisnis yang awalnya sok sibuk dengan mengatakan bahwa waktunya buat denger penjelasan Ary cuma 10 menit, ternyata malah ngomongin dirinya sendiri ampe 2 jam. Ary kemudian mengingatkan bahwa tujuan utamanya adalah tentang proposal bisnis, tapi si pimpinan yang keburu tinggi gara-gara merasa hebat itu malah ga baca tu proposal, katanya dia percaya sama Ary, dan proyeknya disetujui. Kata Bang Ary, itu namanya kecerdasan emosional.

Nah,sore harinya gw mampir ke mesjid di polres. Setelah selesai solat, ada pak polisi yang nyapa, trus akhirnya kita ngobrol. Ternyata tu pak polisi orang Bogor, nah ngobrollah kita. Trus ada lagi polisi yang ikut nimbrung. Eh, ternyata dia bokap temen SMA gw. Trus disamping kami ada (mungkin semacam) ketua badan pembuatan SIM. Nah pas gw curhat, si bapak bilang besok aja kamu kesini lagi, ga usah lama2 tunggu tgl 24. Wow, inikah buah kecerdasan emosional yang dibilang Ary ESQ? Tapi sayang, besoknya kan gw harus caw ke medan laga, jadi, i'm sorry goodbye.

Labels: