Finding Nadia

Finding Nadia berawal dari pertemuan gw ma Van di MPKMB, kita sekeluarga di Delonix. Waktu itu Van ngomongin soal emo di GWW, trus gw langsung nyambung gitu ngobrol ma dia, eh ternyata si Vantat juga demen Kurt Cobain, just like i always do. Sebenarnya Van udah punya band, namanya My Note to Self, tapi dia ngajakin gw bantu di band side project, namanya 2nd Story. Tapi gw ga pernah jalan ma Second Story, meskipun Van pernah kasih denger demo lagunya yang "Kenyataan yang Terkarbonasi". Hingga akhirnya gw kenalan ma Rona, temen selorong gw di asrama. "Kejantannnya" baru keliatan pas dia nyetel Yellowcard dari hp-nya, trus di playlistnya juga ada The Ataris. Yellowcard + The Ataris, same as me baby! Gw + Rona pun sering ngobrol2 soal musik. Dia udah punya band, namanya Freshmilk, tapi lagi vakum coz anak2nya pada jauh. Sementara itu, gw + Rona kenal sama Cet (nama trivial dari Iqbal Semarang). Kata si Oon (nama trivial dari Rona), cet juga sealiran sama kita.

Pada suatu hari, Rona ngajakin gw maen di acara makrab MAX!!, gw maen gitar, Oon nyanyi, Cet gitar juga, Iqbal Bogor (asisten Oon) maen bass, Rizki (drummer boleh nyomot dari audisi MAX!!) maen drum. Kita bawain lagu NFG-Downhill From Here sama The Ataris-So Long Astoria. Pas kita lagi jamming, tiba2 Van naek panggung, langsung nimpa jatah scream di lagu itu. Not bad, tapi gw maen sambil duduk gara2 ga ada strap, jadi ga bisa moshing. Senar Cet ada yang putus, but totally fine, we're burnt the night.

Akhirnya setelah berdiskusi panjang lebar di akhir 2007 itu, Gw, Rona, Van n Cet resmi membentuk sebuah band. Awalnya ada anak D3 yang ngaku bisa maen drum + sealiran sama kita, tapi karena kendala jarak, tu anak ga jadi diajak. Finding Nadia masih 4 orang.

Nama Finding Nadia sendiri tercetus di kantin gedung C1 Asrama Putra TPB IPB. Soal meaning, lebih baik jangan dibahas disini, OK!

Drummer pertama FN namanya Abeng, tapi baru beberapa kali latihan, Abeng harus cabut dari FN karena suatu alasan. Akhirnya datanglah Deni, temen SMA Oon yang sekarang kuliah di Akademi Kimia Analis Bogor. Tapi tunggu dulu, Deni bukan orang terakhir yang dateng ke FN, masih ada 1 lagi. Ya, dia Gita, cewe berkerudung tapi demen musik distorsi tinggi. Gita adalah temen sekelas Van di kelas TPB. Maka dengan bergabungnya Gita, lengkaplah puzzle yang menyusun sebuah figur bernama Finding Nadia.

Labels: