Nasi Goreng Perilaku Konsumen

Suatu malam, gw makan di sebuah rumah makan darurat di Bara. Pas masuk, gw langsung disambut 2 orang cewe yang udah duduk di meja makan, mereka lagi milih menu. Gw tentu saja langsung pesen, "Bang, nasi goreng, makan disini!".

Sambil nunggu nasgor jadi, gw sempet denger percakapan mereka berdua.
"Kira-kira yang ini enak ga ya? Lu tau ga ini apa?"
"Ga tau, tanya aja si abangnya!"
"Bang, makanan ini (gw lupa namanya-red) apa ya?"
"Oh, itu kayak capcay"
"Oh...."
"......"
"......", mereka lanjutin milih makanan.

Hore, nasi goreng gw udah jadi. Yes, gw ngalahin mereka bedua.

Sementara gw makan dan mereka milih makanan, tiba-tiba datang 1 cewe lagi, ternyata dia temen 2 cewe tadi yang milih makanannya lama. Gw bersyukur dengan kedatangan wanita itu, semoga dia jadi inspirasi buat 2 cewe temennya yang lagi milih makanan. Siapa tau tiba-tiba mereka bergairah buat makan Fu Yung Hai, terinspirasi setelah liat muka temennya.

Setelah nasgor gw mencapai waktu paruh, ternyata mereka bertiga belum pesen juga, malah si cewe pendatang baru mulai mengacaukan suasana.
"Bang ini apa bang?"
"Oh, itu tahu yang dimasak, trus digoreng," si abang nerangin dengan muka serius, ekspresinya mirip dokter yang baru keluar ruang operasi.
"Hah? Digoreng ama dimasak apa bedanya?"
"Heheh..." Si Abang cuma bisa nyengir. Mahasiswa IPB emang kritis.
Akhirnya mereka menyerah, perut ga bisa diajak negosiasi.

Alhamdulillah, nasi goreng abis, ana fuas n kenyang. Lain halnya dengan ketiga dara malang yang bingung meramu resep ciamik buat perut mereka tadi, pas gw selesai makan, mereka baru mau mulai, makanannya baru jadi. Ternyata mereka cuma pesen capcay. Haha, ga sebanding sama waktu yang mereka butuhkan buat pesen tu makanan. Harusnya dengan waktu pesen selama itu, mereka mampu bikin resep capcay yang bisa ngeluarin Power Puff Girls. Sebagai mahasiswa yang ambil minor Ilmu Gizi, gw kecewa sama analisa mereka. Hahaha...

Sekarang waktunya gw mengulas tuntas tindakan abnormal ketiga makhluk itu berdasarkan perspektif Ilmu Perilaku Konsumen. Jadi bro, tindakan mereka itu, menurut bukunya Pak Profesor Ujang Sumarwan, menunjukkan perilaku manusia kognitif. Manusia kognitif itu sifatnya aktif dalam mencari detail produk yang akan mereka konsumsi, tentu saja biar mereka dapet positive disconfirmation (kepuasan dari sebuah produk ternyata lebih dari yang diharapkan). Buat ente-ente fara calon femasar alias frodusen bin fenzual, nah ente kudu faham sama sifat konsumen nyang atu ini. Berati ntar elu kudu siapin informasi yang lengkap, biar curiousity konsumen macam tadi bisa lu tanganin dengan baik. So, selamat jualan!

Labels: