Road Back Home From Pangandaran

Hari senin kemaren gw bolos kuliah, balik ke Garut, trus ke pangandaran bareng rombongan SMA tempat bokap ngajar. Singkat cerita, disana kamera digital ilang. Sudahlah, ga usah diungkit-ungkit lagi. Yang menarik, pas otw balik ke rumah, di bis rombongan ada yang jual salak, dia naik pas kita istirahat solat di tasik. Si Abang bawa salak sekarung. awalnya dia jual mahal, 5000 dapet 20 biji. Pak Dadan akhirnya beli. Seiring waktu berlalu, harga makin turun, 5000 dapet 35, nyokap beli. Eh makin lama makin parah, beli 50 bayar 5000. Akhirnya banyak yang beli kan tuh, terang aja yang beli di awal2 memanas, candaan sarkastik mulai mengalir. Si Abang tetap bergeming, malah makin gila. Seperempat sisa buah di karung yang masih nyisa dijual 20 ribu. Kurang dari 5 menit, harga seperempat karung jadi 15 ribu. Kurang dari 3 menit, berubah lagi jadi 10 ribu, padahal buahnya bagus. Pak Tono akhirnya beli tu sisa buah, doi nyodorin duit 20 ribu. Kalo gw jadi Si Abang, produsen berorientasi profit maksimum, gw bakal bilang ke Pak Tono, "Pak, 20 ribu aja yah, ato 15 ribu aja, tanggung," ato gw bakal pura2 ga ada duit kembalian, akhirnya seperempat karung terjual 20 ribu. Tapi ini nggak, Si Abang segitu konsistennya sama pernyataan awal soal harga. Doi kasih duit kembaliannya, transaksi beres, produk abis, Si Abang pamit turun.

Well, sebagai seorang mahasiswa ilmu konsumen, gw merasa terpanggil buat nge-review kejadian itu. Motif penjualan Si Abang kayaknya ga hanya motif ekonomi, tapi juga buat pleasure. Buktinya, dia segitu nekat jual produknya. Memang, banyak kemungkinan lain dari analisa membabi buta gw ini. Mungkin aja modal awal Si Abang emang kecil, jadi dia PD aja ngejual semurah itu, toh udah untung, meskipun ga segede kalo ngejual mahal, ato seenggaknya break even point lah.

"Life is like a roller coaster"
Kurang dari setaun lalu, gw masih asik sama binomial nomenklatur, taksonomi, anatomi, dll. Sekarang, mainan gw jadi ilmu perilaku konsumen,psikologi, dkk. Jalanin hidup emang kayak naik roller coaster, kereta belok tiba2, tapi tetep di jalur yang bener. Hidup juga kayak gitu. Tiba2 kita ngalamin hal yang ga kebayang sebelumnya. Tapi yakinlah, itu jalan pilihan Sang Maha Mengetahui Jalan, nikmati aja.

Labels: ,