Friend of My Dad

Sebelumnya gw mo bilang met lebaran dulu, mohon maap lahir batin.
Ini serius, bukan ucapan formalitas doang. Gw bener2 minta maap kalo (khususnya) selama nulis di blog ini gw nulis kata2 yang useless + sarkastik, gw bener2 ga niat buat nyinggung ato malah nyakitin perasaan lu semua ato orang lain, sorry yah. Makanya, gw bener2 ngebuka diri buat masukan evaluasi dari kalian semua, semoga besok lebih baik dari hari ini.

Well, Hikmah adalah harta karun yang harus dicari seorang muslim kapan dan dimanapun ia berada.

Alhamdulillah, puji Tuhan, hikmah yang gw dapet selama menjalani sisa bulan ramadhan di Garut adalah hikmah bahwa kit jangan meremehkan seseorang atas kondisinya di saat tertentu.

Ceritanya gini, bokap gw waktu itu kumpul lagi ma temen2 SMP-nya--setelah 28 tahun ga ketemu--dan dia surprised ma kondisi temen2 seperjuangannya sekarang. Sekretaris kelas, yang dulu sering disuruh guru nulis di papan tulis gara2 tulisannya bagus, sekarang jadi guru sekaligus istrinya kakak bokap. Anak yang dulunya dapet rangking 1, 2, 3 juga sekarang sukses di bidang pendidikan. Yang menarik adalah anak yang dulunya terkenal badung, jarang masuk kelas, pokonya yang attittude-nya gitu, sekarang jadi anak yang paling tajir. Doi sukses jadi wirausahawan di bidang agribisnis, bahkan sekarang dia udah memperluas bidang usahanya ke bidang otomotif, buka dealer. Tentu aja itu ga dia raih cuma dengan males-malesan. Berawal dari sebuah warung yang dia bangun di deket rumah, si bapak bisa beli modal benih jagung + pupuknya, trus tu jagung dia kasih ke petani buat ditanam. Nah jagung yang udah mateng itu kemudian dia beli ke petani yang dia suruh nanem, trus dia jual lagi dah ke pabrik. Hasilnya, untung yang didapet nyampe sekitar 3M. Bokap cerita, si bapak yang sukses itu dulu waktu kuliah bahkan cuma dibekali duit ongkos ma ortunya, saking ga ada lagi, tapi dia ga malah hopeless. Subhanallah, Allah emang ngasih hasil yang setimpal sama usaha kita, Dia emang Mahaadil.

Ada lagi yang menarik. Seorang teman babe yang waktu itu lagi ngumpul, anaknya baru lulus ke sebuah universitas negeri. Dia ga tega liat anaknya jalan kaki jauh-jauh ke kampus. Akhirnya dia pengen beli motor buat anaknya di dealer yang baru didiriin si bapak sukses, tapi baru punya duit 3 juta. Kata si bapak sukses, "ambil aja, Revo mau? Tenang aja, cicilan berikutnya ga usah pake bunga". Akhirnya dibayarlah langsung 3 juta di sana, tapi tu duit langsung dibagi rata lagi ke temennya yang lagi ngumpul. Subhanallah, itu pasti namanya berkah silaturahmi. Solidaritas mereka ga cuma sama temen yang bisa ikut kumpul aja, tapi mereka terus nyari temen2 yang dulu sekelas buat tahu kabarnya, siapa tahu ada yang butuh bantuan.

Gua yakin, dengan kondisi gua yang sekarang lagi berdiri terinjak, mengenyam manis getir ujian
di tiap episode kehidupan, gua bakal dapet hasil yang setimpal sama perjuangannya. Gua juga yakin, hari ini ada karena kemaren ada (ya iyalah), maksudnya apa yang gua dapet hari ini adalah apa yang gua impikan dan usahakan di masa lalu, jadi kalo pengen masa depan lebih baik, olahlah hari ini. Tetep semangat ya teman-teman!

Labels: