Akhirnya Datang Juga

Alhamdulillah, atas berkat rahmat Allah Yang Mahakuasa dan dengan didorongkan oleh keinginan luhur supaya berkehidupan kebangsaan yang bebas, maka telah sampailah kita pada saat yang berbahagia, MPKMB PATRIOT 45 yang udah ditunggu-tunggu sejak 2 bulan lalu akhirnya datang juga, udah lewat malah.

Hari pertama alhamdulillah kesannya bagus, tugas gw buat foto-foto lancar, pemecahan rekor MURI lancar (makan ubi serentak dengan peserta terbanyak, sekalian sosialisasi bahan pangan alternatif), sosialisasi makan mie jagung juga lancar (dalam rangka diversifikasi pangan). Overall, everything's OK. Hari kedua, gw ga ikut kumpul jam 4 pagi, coz gw mo ikut nongol di panggung bareng Agriaswara, jadi harus ikut briefing jam 6. Kira-kira jam 8an Agria maen, alhamdulillah lancar, tapi menurut gw penampilan saat itu belum maximum, soalnya gw ga hafal lirik lagu "rek ayo rek", padahal gw udah bawa partitur ke depan, tapi ga banyak dilirik. Singkat cerita, hari udah siang, Om Anton, menteri pertanian RI, udah naek panggung. Isi obrolannya ga jauh beda sama yang diomongin tahun lalu, pas gw jadi peserta MPKMB. "Gaji menteri 15 juta, presiden 65 juta, ada petani yang penghasilannya nyaingin menteri, maka berbanggalah sama pertanian, karena selam hidup masih berlanjut, pertanian ga akan pernah mati", kira-kira gitu lah kata pak menteri.

Ternyata waktu terasa cepat berlalu, ceritanya ini udah bada isya, jam setengah 9an gw baru nyampe halaman cyber menuju GWW buat nyiapin dekor hari terakhir. "Ada apa nih, kok rame?" hatiku bertanya sambil dag dig dug tak karuan, "jangan-jangan mereka wartawan infotainment, lagi nyari gw", gw berusaha husnudzon. "Assalamualaikum, Kakak komdis yah?" seorang cewe yang bawa buku tulis nanya gw. "bukan", gw jawab pertanyaan itu dengan jujur dan apa adanya. "Panitia lain bukan?" dia nanya lagi. "Panitia apa?" maksud gw, panitia Open House, MPKMB (Masa Pengenalan Kampus Mahasiswa Baru), MPF/MPD (Masa Pengenalan Fakultas/Departemen), panitia sunatan massal, apa panitia hari kiamat? "Oh, bukan ya, makasih ya Kak!" Yah, dia ga ngerti bahasa manusia, ya udah, gw trusin jalan ke GWW, kan mo sambil nginep. Makin deket GWW kok makin rame yah? Trus ada yang nanya gw lagi dengan pertanyaan yang kurang lebih sama kayak pertanyaan beberapa menit yang lalu di cyber. "Apa Kakak komdis?" Gw bilang bukan, trus si penanya tadi nyodorin buku tulis, katanya kalo panitia MPKMB divisi lain tanda tangannya disini. Aha, gw punya ide, waktunya ngerjain ade kelas, kapan lagi bisa jailin mahasiswa baru? Setelah gw dikerumuni makhluk-makhluk aneh itu, gw bilang yang dapet tanda tangan gw cuma orang yang bisa jawab pertanyaan gw. Mereka setuju, gw tanya mereka ama pertanyaan dari berbagai bidang disiplin ilmu, mulai dari infotainment, biologi, cinema, inventor, kimia, hukum termodinamika, sampe arti ayat-ayat Quran. Banyak yang protes, kenapa katanya ada yang nunggu dari tadi kok yang ditunjuk bukan dia, dan gw hanya bisa mengingatkan, mari beristighfar 3x, lanjut lagi ke pertanyaan berikutnya. Hehe, wong dia ngacung kalah cepet. Dan hal yang bikin gw terharu adalah kesediaan mereka dikerjain cuma buat dapetin tanda tangan gw, padahal kalo perlu, gw kasih sekalian foto eksklusif gw. Whuahahahahaha...... Maaf ya ade-ade, tapi bener kok, maksud gw bukan cuma becanda, tapi juga nambah-nambah wawasan + ngasih pelajaran bahwa hidup terlalu luas jika hanya dilalui dengan pengetahuan yang sempit, betul? Setelah dibubarin komdis, pesta kami berakhir, gw langsung pamitan n masuk GWW, kerja.

Jam 3.30 pagi gw caw ke kosan dulu, tentunya setelah mengabadikan wajah-wajah panitia yang lagi tidur, hoho. Tadinya pas udah solat subuh mo trus mandi, tapi tenyata kenyataannya tak seperti itu kawan, gw ketiduran. Harusnya jam 4 pagi semua panitia kumpul dulu buat solat subuh + sarapan bareng, karena gw tidur di GWW, mungkin temen-temen bakal maklum kalo gw telat, seidaknya jam 6 udah stand by di gymnasium.

Jauh di Balio sana, 15 meter dari pekuburan, suara bising anak kecil mo berangkat sekolah mulai memadati telinga gw, akhirnya mata gw terbuka lebar, merespon ajakan telinga, selanjutnya, mulut gw mulai bereaksi baca istighfar setelah mata gw liat jendela kamar udah terang dan liat jam di hp udah liatin angka 6.30, betul sodaraku, gw bangun kesiangan. Tanpa pikir panjang, gw langsung mandi trus cabut, namun setelah tiba di samping gym, gw baru sadar, ID card ketinggalan, za, lu emang cerdas. Setibanya di gym, gw langsung cari pinjeman motor bwt balik lagi ke kontrakan.

Setelah hari sebelumnya ada Om Anton, sekarang Om Adyaksa Dault yang dateng. Menpora yang satu ini emang jago ngomong, kata-kata motivasinya mantabh gila. Gw salut denger cerita dia waktu lagi kecil, cerita tentang perjuangan dia ma adiknya buat sekolahnya dan pengorbanan orang tuanya buat biayain mereka. Kata om yang umurnya seangkatan bapak gw itu, sebuah momen lebih indah terasa sebagai sebuah kenangan dibanding saat kejadian itu sedang dialami. Iya juga sih, ada benernya. Pak Dault juga sempet ngasih ucapan selamat datang + good luck buat semua mahsiswa baru, especially buat 50 orang mahasiswa baru asal Malaysia yang ikut belajar di kampus gw.

Setelah solat dzuhur, kita belajar manajemen aksi massa. Mobilisasinya dari mesjid Al-Hur ke gym, ceritanya kita nuntut pemerintah nurutin Tugu Rakyat (Tujuh Gugatan Rakyat). Tahun lalu gw jadi border, jadi ga tau jelas apa yang terjadi di posisi bunker, sekarang gw jadi pers, jadi leluasa gerak, liat wakil mahasiswa yang debat dulu ma wakil aparat, liat provokator menjalankan misinya menghancurkan barisan, sampe liput bunker yang bentrok ma polisi (ceritanya panitia lain jadi polisi anti huru-hara) hingga akhirnya demonstran berhasil menembus masuk gedung DPR-DPR-an (lapang bola gym). Ada yang menarik, pas gw jalan di samping tebing kecil di halaman gym, gw jatuh gara-gara kedorong-dorong border, akhirnya gw disorakin + diketawain ma anak 45, gapapa, hiburan dikit. Tapi pas gw liput provokator yang nyiram air ke arah demonstran, tiba-tiba ada air yang kena muka gw dari arah pendemo. Awalnya gw ga marah, toh ga kena kamera, ngeri juga kan kalo tu handycam orang rusak di tangan gw. Demonstran makin brutal pasca penyiraman, akhirnya gw naik pitam, gw teriak-teriak di depan mereka sampe mereka diem. Gw bilang, "Mana aksi bersih yang kalian bilang? Begini aksi bersih hah!" Hoho, ternyata scream voice gw masih yahut, kapan lagi bisa ngerasain marah-marahin yang salah kalo ga pas demo-demoan, hehe. Sorry ya teman-teman 45, gw cuma becanda.

Setelah semua masuk dan baris di lapang bola gym, ada AMT (Achievement Motivation Training), yang nagis + pingsan lumayan banyak. Ada yang nangisnya normal, ada yang lebaiy gila, sampe keluar air mata (ya iyalah...), bahkan ada anak cowo yang bodinya gede, kumis + jenggotnya makin nambah aksen gothic tu bocah, tapi dia nangis ampe ampun-ampunan. Itulah cinta sejati kawan, cinta kita buat ortu, cinta ortu buat kita, cinta kita buat Allah, dan cinta Allah buat kita. Gw kasian liat ada yang nangisnya ampe over dramatic, padahal kata Zen El Fuad, yang bagus itu nangis ya cukup biasa aja, tapi semangat + kesadarannya dibikin maksimal. Pokonya hikmahnya, kalo lagi sedih jangan terlalu sedih, kalo lagi seneng juga jangan terlalu seneng, biasa-biasa aja. Coba liat QS Al-Hadid ayat 23, "supaya kamu jangan berduka cita atas apa yang luput dari kamu, dan supaya kamu jangan terlalu gembira terhadap apa yang diberikan-Nya kepadamu".

Meskipun ga ada prosesi lempar caping kayak MPKMB Agraris 44, gw yakin MPKMB tahun ini juga berkesan banget di hati adik-adik angkatan 45. Begitupun bagi semua panitia, libur 2 bulan yang dikorbankan, pantai santolo pameungpeuk yang gw relakan, semoga menjadi kifarat dosa dan ladang amal buat kita semua. Amiiiiiinnnnn.....................................

Labels: , ,