Bacaan Wajib Punkrockstar

Photobucket

Eh, kita ngobrol nyok! Emang iya Islam ngelarang umatnya suka musik, apalagi musik nonnasyid? Gue ngerti kalo alesannya gara-gara musik itu perbuatan yang sia-sia, as The Holy Quran says in 3rd Al-Mukminun, tapi kalo emang bermanfaat, why not? Di Q.S. Al-Qasas ayat 83, tertulis bahwa "negeri akhirat (kebahagiaan akhirat) itu Kami jadikan untuk orang yang tidak ingin menyombongkan diri dan berbuat kerusakan di (muka) bumi". Jelas bahwa ayat itu jadi dasar larangan buat orang yang maen musik. Tapi tunggu dulu, ga semua yang maen musik dilarang gara-gara ayat diatas. Nyang dilarang pan cuman yang sombong, jadi bukan cuma pemain musik yang dilarang jalanin hobinya. Pelajar juga sebenernya ga boleh berjuang biar rangking 1 donk, kalo dia punya tujuan nyombong. Tapi kan pelajar main sama ilmu berupa sains? Emang nyang musisi punya bukan ilmu? Itu juga ilmu cuy, sama pentingnya ama sains.
Dalam bukunya "Fikih Gaul", Thobieb Al-Asyhar menyatakan bahwa menurut pandangan Dr. Yusuf Qardhawi, sebenarnya musik atau lagu-laguan di dalam Islam itu tidak ada dalil yang menyebutkan secara khusus apakah itu halal atau haram,sehingga halal atau haramnya musik itu tergantung dari muatannya. Pada prinsipnya Allah menciptakan sesuatu di dunia ini untuk kepentingan manusia. "Dialah Allah yang menjadikan segala sesuatu yang ada di bumi untuk kamu sekalian" (QS Al-Baqarah [2] : 9). Kalau muatan lagu itu baik dan dapat menjadikan tenang dan bahagia bagi pendengarnya tanpa harus meninggalkan kewajiban atau melanggar larangan sebagai hamba Allah, maka musik atau lagu-laguan hukumnya tetap halal/boleh. Bahkan kalau musik akan memberi manfaat, seperti musik klasik yang menjadikan belajar semakin konsentrasi atau bahkan membuat semangat berbuat amar makruf nahi mungkar (menyeru kebaikan dan mencegah keburukan) seperti syair-syair nasyid, qasidah, sholawat, dll. justru dianjurkan. Syeikh Az-Zamuji sebagaimana dikutip Busyairi (1997:104) trus gue kutip lagi dari buku paket agama halaman 19, mengungkapkan bahwa pecinta ilmu harusnya bertujuan dalam menuntut ilmu untuk :
  1. Mencari ridho Allah,
  2. Mengharap kebahagiaan dunia akhirat,
  3. Melenyapkan kebodohan diri dan orang lain,
  4. Mewujudkan syukur atas nikmat akal dan kesehatan,
  5. Menghidupkan dan melestarikan ajaran agama.
Anak yang maen nasyid dengan prosedur benar, udah memenuhi syarat diatas. Tapi buat muslim yang suka musik semacam grunge, punk, emo, hardcore, ska, beserta turunan dan integralnya, butuh tindakan lebih lanjut biar musiknya ga dilarang gara-gara ga sesuai syarat nyang ntu.
1. Kita kudu nyari ridho Allah. Caranya ya bismillah dulu, maen musik kudu tetep ga lupa daratan. Yoi, musik, daripada genjoz, drugs, alkohol, rokok, ah pokonya shit piss fuck cont cocksucker motherfucker tits fard turd and stupid twat like that lah. Lo yang udah milih straight edge, bagus, tinggal butuh polesan dikit lagi.
2. Mengharap kebahagiaan dunya aherat. Pan musik ada biar bahagia dunia, nah biar bahagia aherat juga, ya jangan lupa solat donk. Yang namanya rocker, kalo emang dia ngaku muslim tetep aja kudu solat nyang bener. Tapi ati-ati, kan orang yang solat juga bisa celaka (kalo solatnya ngasal [Q.S. 107:4-7]).
3.Melenyapkan kebodohan diri dan orang lain. Lu yang udah bisa (dalam hal ini maen musik) terang aja udah ga bodo, tapi gimana nasib mereka yang emang ga bisa dan pengen bisa? Itu tugas buat 'yang bisa' tadi, caranya ya ajarin. Jangan tanggung-tanggung bro, wong sama ilmu kok pelit. Turunkan semua ilmu lo, toh yang udah bisa ga balik jadi bodo. Tapi takut skill gue kalah ma murid gue? Yah, itu mah udah, ee aja sono! Kan ga boleh sombong + riya, kalah dikit gapapa donk, toh nyang bikin dia jago pan elu. Hikmahnya, berarti otak manusia semua sama, awalnya ga taw apa-apa. Waktu manusia 1 hari juga sama semua, 24 jam. Bedanya, berapa waktu dalam 1 hari itu yang dipake buat ngisi otak tadi, yoi ga coy? Yoi donx!
4. Mewujudkan syukur atas nikmat akal dan kesehatan. Contonya gini : Lu vokalis, suara lo ajib, tapi juga rajin adzan, baca Quran tiap pagi, shalawatan tiap malem. Lu punya scream yahut kayak Chester Bennington, tapi ga pernah lupa berbisik dzikir di tiap hembus nafas lo. Lu jago bikin lagu, ampe yang denger lagu lo nangis gara-gara liriknya yang over dramatic, tapi lo juga jago nangis tengah malem sambil solat tahajud. Lu punya jari bandel, jago maen gitar ato piano, bahkan biola, ato kecapi, ato harpa, tapi lo ga pernah lupa dzikir bareng tu jari tiap abis solat. Lu jago maen drum, tapi ga pernah lewat ngingetin orang lain buat ibadah (Q.S. 66:6). Asal tau aja ye, Dr. Aidh Al-Qarni di bukunya Laa Tahzan halaman 258 nulis bahwa sesungguhnya Allah cinta hamba yang bertakwa dan menyembunyikan ketakwaannya. So, bertakwa bukan berarti kemana-mana pake sarung man (emangnye abis disunat)! Tapi tetep berpenampilan ga berlebihan. Lu tau kan gimana rasul perpenampilan? Sikap dan penampilan beliau sederhana, beliau bisa masuk dan gabung ke semua kalangan masyarakat. Itu baru namanya muslim yang boleh jadi rocker! Pas lagi asik ngeband, batas waktu solat hampir abis. Cara kita nyukurin (kata dasarnya sukur, bukan cukur) nikmat sehat, ya solat dulu, baru deh jaming lagi.
5. Menghidupkan dan melestarikan ajaran agama. Nah, ini yang kelihatannya sulit tapi bisa, bukan bisa tapi sulit. Meskipun selera musik kita ekstrim, tetep aja yang harus kita ikutin ya Nabi Muhammad SAW, bukan Kurt Cobain, Fredy Mercury, Jim Morison, ato makhluk lain yang cara matinya ga elit. "Emo is Love and Death", slogan itu aja udah kita banget, muslim. Maksudnya anak emo kudu ramah, sopan, jinak, friendly, cinta damai, pokonya punya cinta seputih salju di dalam hatinya. Trus mereka juga kudu inget kata 'death' setiap saat, inget kalo mereka bisa mati kapan aja dan dengan prosedur yang gimana aja, makanya mereka ga bakal sembrono n' ngasal bertindak. Man, Spongebob aja tau kalo Punk lahir dari ketidakadilan, Punk bernada berontak atas kekacauan. Tapi esensi itu dibikin burem sama anak kemaren sore yang sok cool. Anak Punk sejati harusnya ga diem pas tau temennya, tetangganya, temen dari temennya terjebak dalam self destruction, ato trend sok keren yang sebenarnya tai, bahkan bobroknya pengaruh media siaran komersil yang sensornya kurang jeli. Minimal, cara kita berontak dari kekacauan itu adalah ga ikut consume produk rendahan ga mutu kayak gitu. Menurut gue, itulah makna dari rebellion yang sebenarnya.
6. Dan yang ga kalah penting, tujuan nuntut ilmu adalah memakmurkan dunia. Bayangin kalo di dunia ini ga ada konser musik. Promotor bokek, artis nganggur, korban bencana makin sedih, dana sosial susah ngumpul, pokona dunia ga asik deh. Jadi jelas, musik bisa memakmurkan dunia kalo ada di tangan yang tepat, dan bisa jadi senjata provokasi massa mematikan kalo jatuh ke tangan Lord Voldemort (he...182x).

Geu yakin, selama proses perubahan ini bakal ada aja halangan, baik dari muslim yang kepedean sok sempurna ngerasa dirinya paling mirip Rasul, ato dari muslim yang ga mau nerima kebenaran. Tapi kita kudu inget ke Q.S. Ar-Ra'd ayat 22 yang bilang kalo orang yang dapet happy ending adalah orang yang menolak kejahatan dengan kebaikan. Akhirnya final dari blablabla yang lo baca tadi adalah pertanyaan tentang sikap lo setelah ini. Inget coy, Q.S. Al-Baqarah [2] ayat 6 bilang gini : "Sesungguhnya orang kafir sama saja bagi mereka, kamu beri peringatan atau tidak, mereka tidak akan beriman". Truz Q.S. 7:36 juga bilang bahwa orang yang mendustakan ayat Allah dan menyombongkan diri bakal kekal menghuni neraka. Hiiiiiiiiiiiiiii...........tatut!!!

Labels: ,